RSS

Dan Siapakah Sesamaku Manusia?

26 Oct
Kurang lebih satu minggu lalu, terjadi gelombang kemarahan di dunia maya akibat suatu peristiwa tabrak lari seorang anak kecil di Cina dimana anak tersebut ditabrak oleh dua mobil berturut-turut dan tidak satupun yang berhenti. Yang memperparah keadaan, 18 orang berlalu sebelum akhirnya seorang pemulung menolong anak kecil tersebut dan membuat kita bertanya-tanya tentang masih adakah belas kasihan terhadap orang asing di dunia ini.

Editor’s Note: Penulis memutuskan untuk tidak memuat tautan apa pun sehubungan dengan kejadian tersebut. Laporan, video, berita, pembahasan, dan segala jenis informasi mengenai kejadian ini dapat dengan mudah ditemukan di berbagai mesin pencari di internet. 

Terlepas dari keadaan anak yang ditolong tersebut, adanya orang-orang yang berlalu begitu saja setelah melihat dan adanya tokoh pemulung yang baik hati dalam kejadian tersebut dapat dengan mudah mengingatkan kita pada orang Samaria yang baik hati dalam perumpamaan yang pernah diceritakan oleh Tuhan Yesus dalam Lukas 10:25-37, bukankah demikian?

Perhatikan ayat 30-35 terlebih dahulu:
30 “Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampoknya habis-habisan, tetapi yang juga memukulnya dan yang sesudah itu pergi meninggalkannya setengah mati.
31 Kebetulan ada seorang imam turun melalui jalan itu; ia melihat orang itu, tetapi ia melewatinya dari seberang jalan.  
32 Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu; ketika ia melihat orang itu, ia melewatinya dari seberang jalan. 
33 Lalu datang seorang Samaria, yang sedang dalam perjalanan, ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. 
34 Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiraminya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya. 
35 Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kau belanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali.” 

Apa yang kita ingat pernah kita pelajari dari perumpamaan tersebut? Bukankah kita belajar mengenai sesama manusia bagi kita? Dan bahwa sesama kita manusia tidak terbatas pada hal-hal yang dilihat oleh manusia seperti ras dan agama? Dan bahwa mengasihi sesama kita manusia merupakan hal yang sangat Tuhan ingin kita lakukan? Dan bahwa dalam mengasihi maupun menolong, kita harus melakukannya sampai tuntas? Bukankah itu semua yang kita mengerti dan pelajari dari orang Samaria yang baik hati tersebut ketika kita membaca ataupun mendengar mengenai perikop itu?

Lalu apa yang kita ingat pernah kita rasakan ketika membaca perumpamaan tersebut? Mungkin kita merasa malu, karena selama ini sering tidak bertindak seperti orang Samaria tersebut. Mungkin juga kita merasa ditegur oleh Tuhan dan diajar kembali mengenai mengasihi sesama. Dan mungkin juga serangkaian perasaan lain yang setelahnya tentu membuat kita merasa juga lebih bijaksana dan mengerti mengenai sesama manusia bagi kita. Hanya saja, tepatkah sebenarnya perasaan yang kita rasakan tersebut?

Di antara ramainya pemberitaan mengenai kejadian di awal tulisan ini dan perikop mengenai perumpamaan ini, ada sesuatu yang terasa mengganjal ketika perenungan kita berhenti sampai di sana. Dua buah kejadian, satu kejadian nyata dan satu perumpamaan yang walaupun sangat mirip, tetapi memberi kita reaksi yang berbeda. Mengapa kita tidak merasa malu ketika kita membaca berita tabrak lari tersebut? Atau mengapa kita tidak marah ketika kita membaca perumpamaan orang Samaria ini? Apakah hanya semata-mata karena kita tahu yang satu kejadian yang benar-benar terjadi dan yang satu adalah cerita dari sebuah buku?

Sebelum membaca lebih jauh, kita perlu tahu bahwa apa yang kita tahu selama ini tentang cerita ini dan apa implikasinya bagi kehidupan kita baik itu tentang mengasihi maupun hal lainnya yang terdapat di bagian awal tulisan ini adalah sesuatu yang memang benar. Dan kita harus terus berpegang kepada keyakinan bahwa kasih harus ditunjukkan kepada semua orang yang membutuhkan. Hanya saja, ada satu sisi tambahan yang sangat menarik yang bisa kita lihat lebih jauh.

Ketika kita merenungkan mengenai hal ini, adalah satu hal yang menarik ketika kita mulai membayangkan urutan kejadian yang terjadi dalam perikop tersebut. Dan dalam membayangkan atau memvisualisasikannya, biasanya satu dari dua bayangan ini yang muncul dalam pikiran kita.

Yang pertama, kita cenderung melihat kejadian ini dari atas. Kita melihat seorang yang dirampok. Kita melihat dua orang suci yang lewat tetapi tidak menolong. Lalu kita melihat orang Samaria yang baik hati yang menghampirinya dan menolongnya sampai tuntas. Sebagian besar orang akan membayangkan kejadian ini seperti demikian.

Yang kedua, bagi kita yang lebih mudah berempati dengan orang lain, kita akan cenderung melihat kejadian ini dari sudut pandang orang-orang yang lewat. Kita akan membayangkan kita berjalan sebagai imam atau orang Lewi dan melihat orang yang tergeletak sehabis dirampok. Lalu kita mungkin akan merasa takut menolong atau malas menolong atau sekedar merasa bahwa menolong adalah sesuatu yang merepotkan dan lalu pergi begitu saja. Lalu kita akan melihat kembali orang tersebut dari sudut pandang orang Samaria dan merasa kasihan. Kemudian menolongnya sampai tuntas.

Hanya saja, benarkah cara memandang yang demikian? Mari kita lihat satu ayat sebelum Yesus menceritakan perikop ini:
29 Tetapi untuk membenarkan dirinyaorang itu berkata kepada Yesus: “Dan siapakah sesamaku manusia?”
Dan setelah menceritakan perumpamaan tersebut, Yesus bertanya kembali kepada Ahli Taurat tersebut:
36 “Siapakah di antara ketiga orang ini, menurut pendapatmu, adalah sesama manusia dari orang yang jatuh ke tangan penyamun itu?” 

Di dalam perumpamaan tersebut, seringkali kita mengira bahwa Yesus sedang menonjolkan tokoh orang Samaria yang baik hati tersebut. Bahwa orang Samaria yang baik hati tersebut adalah tokoh utama dari perumpamaan tersebut. Sang protagonist atau pahlawan dalam cerita itu. The Good Samaritan bahkan sudah menjadi sebuah istilah umum untuk menggambarkan orang yang rela menolong orang asing yang tidak dikenalnya. Sebegitu besarnya pengaruh orang Samaria tersebut, sampai kita tidak sadar bahwa sebenarnya dia hanyalah pemeran pembantu.

Ahli Taurat itu bertanya kepada Yesus tentang siapakah sesama manusia bagi dirinya. Dan Yesus bertanya kembali kepada dia tentang siapakah sesama manusia bagi orang yang dirampok tersebut. Yesus membalikkan sudut pandang Ahli Taurat tersebut secara revolusioner. Yesus tidak menyamakan Ahli Taurat itu dengan salah seorang yang lewat dan sanggup memberikan pertolongan kepada korban perampokan. Yesus menyamakan Ahli Taurat itu dengan korban perampokan itu sendiri.

Jadi, cerita ini bukan tentang imam dan orang Lewi yang tidak menganggap orang yang dirampok tersebut sesama manusia bagi mereka. Cerita ini juga bukan tentang orang Samaria baik hati yang menganggap korban perampokan sebagai sesama manusia bagi dia. Cerita ini adalah tentang seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho, dirampok habis-habisan, dan terbaring di sana menantikan sesama manusia bagi dirinya. Sudut pandang ketiga yang jarang mau kita ambil dalam membayangkan cerita ini, yaitu sudut pandang seseorang yang tergeletak, dengan pandangan yang sudah kabur melihat seorang imam dan seorang Lewi berlalu. Sampai kemudian dia melihat seorang Samaria yang seharusnya dibencinya ternyata menunjukkan belas kasihan kepada dirinya. Dan orang Samaria itulah ternyata sesama manusia bagi dirinya. Cerita ini adalah untuk menunjukkan kepada orang Yahudi tersebut bahwa sesama manusia itu bukanlah satu kategori. Sesama manusia adalah sebuah penerimaan akan keberadaan orang lain di dalam kehidupan kita.

Karena itu mari kita tulis ulang paragraf di atas. Ahli Taurat itu bertanya kepada Yesus tentang siapakah sesama manusia bagi dirinya. Dan Yesus menjawab kita tidak memilih siapakah sesama manusia bagi diri kita. Kita tidak memilih tetangga kita. Tepatnya kita tidak dalam posisi bisa memilih siapakah yang akan datang menyatakan diri sebagai sesama manusia bagi kita. Tetapi siapapun yang datang, kita mendapat suatu perintah. Sangat menarik dalam perikop ini, Yesus tidak sekalipun memberikan perintah yang baru kepada Ahli Taurat itu. Bahkan semua perintah sebenarnya keluar dari mulut Ahli Taurat tersebut. Yesus hanya berkata dengan sederhana di ayat 37, “pergilah dan perbuatlah demikian.” Pergilah dan perbuatlah seperti orang Samaria tersebut. .Jangan tanya lagi siapa sesamamu manusia. Pergilah dan jadilah sesama manusia bagi orang lain.

Pada akhirnya kesimpulan dan tindakan yang harus kita aplikasikan memang tidak berubah sama sekali dengan adanya sudut pandang ini. Tetapi kita setidaknya bisa melihat hal ini sebagai suatu teguran bagi kita yang berpikir bahwa kita bisa menentukan siapa sesama manusia bagi diri kita atau bahkan menghakimi bahwa ada orang yang tidak menjadi sesama manusia bagi orang lain. Ini bahkan menjadi teguran bagi kita yang berpikir bahwa kita adalah pihak yang dapat menolong orang lain. Tidak. Yesus mengingatkan kita bahwa kita harus menjadi sesama manusia bagi orang lain. Bukan mencari sesama manusia bagi diri kita.

27 “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.”

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on October 26, 2011 in It's A Short Life

 

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: